Artikel: Pelajar Sains Menulis Karya Sastera – Apakah yang dicari?

kk

MENGENALI penulisan sastera ibarat menyelam ke dalam sebuah dunia lain di lautan dalam. Di dasar sana ada pelbagai rahsia yang tersimpan umpama batu karang dan spesis hidupan akuatik yang eksotik. Apabila menyelam ke dalam dunia sastera, kita mengenali pelbagai sosok mapan yang bergiat cergas di dalam dunia ini. Penulisan sastera rupa-rupanya adalah dunia bawah laut yang meraikan biodiversiti tanpa mengira latar belakang pendidikan atau asal usul.

Penulis berlatarbelakangkan pendidikan sains sejak di bangku sekolah. Sejak kecil enulis sendiri meminati bidang sains sehinggalah memilih bidang sains tulen di sekolah menengah sebelum melanjutkan pelajaran dalam bidang Kejuruteraan Elektrik dan Elektrik melalui Program Ijazah Berkembar yang dipanggil Japanese Associate Degree. Kini, penulis sedang melanjutkan pelajaran di Universiti Keio, Jepun dalam bidang Kejuruteraan Elektronik.

Penulis masih ingat ketika di sekolah menengah, kelas dipecahkan kepada dua iaitu bidang sains dan bidang kemanusiaan. Bidang kemanusiaan memfokus kepada subjek kesusasteraan dan sains sosial. Penulis bergaul dan bersahabat dengan pelajar dari kedua-dua bidang tanpa menjadikan laluan akademik sebagai tembok pemisah.

Pengalaman dan kehidupan ketika zaman persekolahan sedikit sebanyak memupuk minat dalam bidang penulisan sastera. Apabila meengenali dan mendampingi perkembangan dunia sastera tanah air, penulis mengenali penulis-penulis sastera yang bukan hanya mendapat pendidikan dalam bidang sastera sahaja, malah daripada pelbagai bidang seperti bidang agama, sains dan teknologi, pendidikan, perubatan, guaman dan sebagainya. Ternyata dunia sastera bukanlah seperti apa yang dicetak di pemikiran di sekolah bahawa ia satu bidang yang terasing daripada bidang-bidang lain. Ia bahkan satu bidang yang meraikan semua golongan dari semua lapangan ilmu.

Lebih daripada itu, seorang penulis sastera tidak semestinya memiliki segulung ijazah. Seorang penulis sastera boleh jadi sesiapa sahaja. Sesiapa sahaja yang menjengah ke dalamnya sekalipun dia seorang gelendangan di jalanan. Tiada peraturan yang menetapkan tahap pencapaian akademik untuk menjadi penulis sastera. Sastera meraikan semua golongan yang menghargainya. Pendek kata, sesiapa sahaja boleh menjadi penulis sastera sekiranya dia memahami apa itu sastera dan ke mana dia boleh memacu sastera.

Sudah tentu menjadi seorang pembaca dan seorang penulis adalah dua perkara yang berbeza. Seorang penulis adalah seorang pembaca manakala seorang pembaca belum tentu seorang penulis. Itulah kata-kata yang sentiasa penulis pegang. Penulis memilih untuk menjadi penulis yang membaca. Penulis sentiasa memegang nasihat penulis-penulis mapan supaya memperbanyakkan bacaan karya-karya sastera yang besar. Dengan membaca karya-karya penulis mapan, penulis banyak mempelajari dan mengkaji pelbagai perkara tentang dunia penulisan sastera. Hal ini termasuk cara meresapkan gagasan pemikiran yang besar ke dalam karya, selain perkara-perkara teknikal seperti teknik penulisan.

Penulis masih ingat antara karya terawal penulis adalah sebuah puisi yang bertajuk Tragis tersiar di majalah Dewan Siswa pada tahun 2008. Seperti judulnya, karya-karya awal penulis sememangnya melalui detik yang ‘tragis’ apabila mendapat maklum balas pedas tetapi jujur daripada penulis terkemuka tanah air iaitu Dr. Faisal Tehrani yang ketika itu menjadi pengulas ruangan Puisi Daripada Siswa.

Daripada ulasan jujur penulis mapan yang penulis kagumi keunggulannya dalam lapangan sastera ini, penulis bertatih mengenal apa itu karya sastera dan memperbaiki teknik penulisan. Dalam penulisan cerpen pula, penulis begitu terhutang budi dengan Dr. Mawar Shafie yang ketika itu mengulas ruangan Cerpen Daripada Siswa. Melalui ulasan-ulasan ini juga penulis jatuh cinta pada sastera sekaligus mengubah perspektif bahawa sastera adalah untuk semua. Semenjak itu penulis mula menghantar karya ke majalah terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) seperti Tunas Cipta dan Dewan Kosmik. 

Perkenalan penulis dengan majalah terbitan DBP banyak mencambahkan minat penulis dalam bidang penulisan sastera khususnya. Ia menjadi tanah subur untuk penulis menyemai benih idea. Sokongan-sokongan positif yang disiram oleh para editor juga amat penulis hargai. Tegasnya, usaha yang tidak putus-putus menghantar karya ke meja editor harus dititikberatkan di samping terus menulis dan belajar.

Seorang penulis tidak dapat lari daripada kelemahan dan kecacatan dalam penulisan lebih-lebih lagi di awal penglibatan dalam penulisan sastera. Apa yang penting adalah semangat sentiasa berusaha untuk belajar, berfikiran positif, memperbaiki diri dan memperkemaskan teknik penulisan. Ia adalah satu proses yang panjang dan menuntut kesabaran yang jitu. Jika berpeluang untuk berguru dengan penulis mapan, itu satu peluang yang besar.

Di awal pembabitan penulis dalam penulisan sastera, penulis berkenalan dengan sebuah persatuan penulis iaitu Grup Karyawan Luar Negara (GKLN). Penulis mula mengenali penulis-penulis yang sudah banyak melakar nama dalam media dan menerima pula hadiah sastera seperti Fahd Razy, Rebecca Ilham dan Shahkang (sekadar menyebut beberapa nama) sekaligus mendampingi mereka di alam maya dan alam nyata. Penulis-penulis muda yang bergiat dalam dunia kesusasteraan ini bukanlah berlatarbelakangkan pendidikan bahasa atau sastera, tetapi dari pelbagai bidang dari bidang sains dan teknologi, perubatan, hinggalah bidang ekonomi. 

Penulis-penulis muda dari latar pendidikan yang berbeza tanpa mengira di dalam ataupun luar negara ini membawakan gagasan pemikiran serta idea yang tercetus dari bidang kepakaran masing-masing. Hal ini merupakan suatu perkara yang positif apabila ia membawa perspektif baharu dalam dunia kesusateraan tanah air. Sastera tidak seharusnya dilihat sebagai satu bidang yang terasing, sebaliknya sebagai satu lapangan yang saling bersangkutan dengan bidang-bidang lain.

Penglibatan penulis daripada pelbagai latar belakang akademik sebenarnya menjadikan kesusasteraan sebagai satu wacana untuk mengagaskan pengalaman masing-masing. Persepsi bahawa pelajar yang bukan daripada aliran sastera tidak mampu menulis sastera sebenarnya tidak seharusnya wujud. Sejarah bahkan menyaksikan saintis dan ilmuwan yang cemerlang dalam bidang tertentu pada zaman lampau turut bergerak aktif sebagai karyawan yang menyumbang dalam kesusasteraan tamadun masing-masing.

Di Malaysia, peluang kesusasteraan seperti pintu yang sentiasa terbuka luas. Misalnya, pelajar sains dan kejuruteraan boleh memeriahkan dunia penulisan sains fiksyen yang dilihat semakin mendapat perhatian. Malah, pelajar dalam bidang lain juga boleh menyertainya jika benar-benar berminat. Contoh lain, pelajar perubatan pula boleh memanfaatkan ilmu perubatan dalam karya. Pengalaman dalam bidang masing-masing wajar diketengahkan sebagai idea besar untuk dihidangkan kepada masyarakat. Begitu juga dengan penuntut-penuntut dalam bidang lain.

Kesan kepelbagaian latar belakang ini, ia mampu melahirkan masyarakat yang berpengetahuan luas dari segenap penjuru ilmu. Ia juga mengangkat kesusasteraan ke satu tahap yang lebih tinggi sebagai wahana penyebaran ilmu yang bermanfaat. Karya-karya sastera menjadi lebih segar, lari daripada kepompong klise yang seringkali dibawakan dalam karya-karya popular. 

Memetik kata-kata Sayyid Qutb yang berbunyi “Satu peluru hanya mampu menembusi satu kepala, namun satu tulisan mampu menembusi ribuan malah jutaan kepala”, begitulah pentingnya dunia penulisan dalam membina kembali kemanusiaan seterusnya membina kembali ketamadunan yang diimpikan.

Signifikan bagi seorang penulis untuk memahami tujuan menulis dan kaedah untuk menghasilkan penulisan yang mengesankan. Semua orang boleh menulis, namun tidak semua mampu menulis dengan baik. Menghasilkan sebuah karya sama ada puisi atau cerpen yang mampu menyentuh hati pembaca bukanlah satu perkara yang mudah. Ia memerlukan kefahaman yang jelas tentang apakah yang didefinisikan dengan penulisan sastera, selain menuntut kreativiti dan ilmu tentang kaedah penulisan yang berkesan daripada golongan yang berpengalaman.

Justeru, seorang penulis muda tanpa mengira latar belakang seharusnya meletakkan visi dan misi penulisannya sebagai gerbang pertama yang harus ditempuhi. Sememangnya tidak dinafikan bidang penulisan sastera memberikan pulangan yang agak lumayan namun, matlamat penulisan haruslah didakap terlebih dahulu supaya pembinaan tamadun kemanusiaan yang tinggi dapat direalisasikan.

Karya yang baik adalah karya yang dititipkan atas dasar menyampaikan azimat atau nasihat kepada pembaca. Tanpa nilai ini, ia akan menjadi karya yang berisi tulisan tetapi kosong dari segi falsafah, gagasan pemikiran serta makna. Rujukan terbaik untuk memantapkan penulisan adalah dengan menghayati keindahan gaya bahasa serta kisah-kisah yang diangkat di dalam Al-Quran, mukjizat daripada Allah s.w.t.

Sungguhpun tiada siapa mampu menandingi kehebatan dan keindahan Al-Quran, banyak perkara boleh dipelajari dari wahyu tertinggi ini. Dengan kalam di tangan, niat menulis kerana Allah adalah tujuan yang harus diangkat sebagai yang terutama; untuk menyebarkan kalimahnya serta betapa indah hidup di bawah naungan kalimah-Nya.

Sememangnya tidak dapat dinafikan, segelintir penulis muda dari bidang sains yang bergiat dalam bidang penulisan sastera mengejar kepuasan dan kehendak peribadi. Kejayaan pelajar sains dalam bidang sastera masih dilihat sebagai satu perkara yang aneh dalam kalangan masyarakat Malaysia khususnya. Malah, penyiaran karya-karya di media sebenarnya sudah cukup memberikan kepuasan kepada diri bagi golongan tertentu. Akhirnya, ia terserah kepada matlamat masing-masing untuk menentukan hala tuju penulisan yang digariskannya.

Kesimpulannya, penulisan sastera tidak seharusnya dilihat sebagai satu bidang yang diterhadkan kepada golongan tertentu sahaja kerana ia meraikan semua golongan penulis tanpa mengira umur, jantina atau latar belakang akademik. Bukankah kesusasteraan itu umpama lautan dalam yang belum banyak diterokai khazanahnya?

-artikel ini tersiar dalam majalah Tunas Cipta Mac 2014

Puisi Jaulah Sampai Syurga di Mingguan Malaysia

jss

Puisi Cikgu Gaza di Berita Harian

IMG-20140803-WA0001

Cerpen Indrasyawal di Mingguan Malaysia

 

Cerpen ini tersiar di akhbar Mingguan Malaysia. Boleh dibaca di sini.

Podcast cerpen ini boleh didengar di sini.

IMG-20140803-WA0000

Puisi Cikgu Gaza (II) di Mingguan Malaysia

1976

Senarai Pemenang Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) 2012

Pemenang Kategori Cerpen
Hadiah Utama
1. Menujum Bintang Tujuh, Syed Mohd Zakir Syed Othman (S.M Zakir) – Mingguan Malaysia
2. Protes Kari, Kepoh Ferrari, Mohd Fudzail Mohd Nor (Fudzail) – Mingguan Malaysia
3. Rostrum Alfalfa, Norshah Aizat Shuaib (Shahkang) – Mingguan Malaysia

Hadiah Penghargaan
1. Antara Tikungan yang Aneh, Mawar Safei – Mingguan Malaysia
2. Dari Introspektif Mandiri, Mohd Fadzil Yusof – Mingguan Malaysia
3. Itanimulli, Mohd Fudzail Mohd Nor – Mingguan Malaysia
4. Kanibal Hutan Seberang, Ahmad Muzaffar Baharudin (Muzaf Ahmad) – Mingguan Malaysia
5. Nenek Facebook, Ummi Hani Abu Hassan – Mingguan Malaysia
6. O, di mana Radenku, Mohamed Ghozali Hj Abdul Rashid (Malim Ghozali P.K) – Mingguan Malaysia

Pemenang Kategori Puisi
Hadiah Utama
1. Banjaran Alps, Ramlan Abdul Wahab – Mingguan Malaysia
2. Benarkah Matahari Tersangat Pijar, Mohd Rosli Nik Mat (Rosli K.Matari) – Mingguan Malaysia
3. Cereka Penumpang Sejarah, Nik Azri Nik Mohamed Arriff (Tuah Sujana) – Mingguan Malaysia

Hadiah Penghargaan
1. Akar dan Pucuk, Nazri Hussein (Husna Nazri) – Mingguan Malaysia
2. Debu, Norhisham Mustaffa – Mingguan Malaysia
3. Diari Berdarah, Ahmad Shukri Abdullah – Mingguan Malaysia
4. Kantata Malam Mahrajan, Shapiai Mohd Ramly – Mingguan Malaysia
5. Ke Negeri Senyap, Rami Selamat (Marsli N.O) – Mingguan Malaysia
6. Suara yang Kutanam, Shukri Mohd Ali – Mingguan Malaysia

Pemenang Kategori Kajian Sastera
Falsafah Estetik-Logikal dalam Puisi SM Zakir, Arbak Othman – Pemikir

Pemenang Kategori Rencana Sastera
Estetik dalam Karya Sastera, Aminudin Mansor – Mingguan Malaysia

Puisi Pembeli-pembeli Firasat di Berita Minggu

10252039_648565341898626_7070435000269395777_n


bilangan pengunjung

  • 10,794

[CERPEN TERBARU]

Indrasyawal

"Indrasyawal segera teringatkan sekeping risalah yang diterimanya daripada seorang aktivis Palestin di KLIA sebelum masuk ke perut pesawat beberapa jam yang lepas. Di muka hadapan risalah itu tertulis: Mahu menyumbang untuk saudara-saudara kita di Gaza? Berusahalah bersungguh-sungguh untuk menjadi muslim yang benar-benar mengamalkan Islam dalam kehidupanmu… Ya Allah, ampunkanilah dosa-dosa kami. Untuk orang-orang yang bersabar, sinar kemenangan pasti tiba."

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.