titik.png

Advertisements

Puisi Jendela Menuju Tuhan

2) jendela

Puisi Wuduk

1) puisi wuduk

Novel Fiksyen Sains: Kuantum dalam Jemala

Penantiannya selama belasan jam di luar bilik pembedahan suatu penantian yang menyeksakan, tetapi memuaskan hati setelah lampu bilik operasi dipadamkan dan para doktor pakar bedah keluar menemuinya dengan gugusan senyuman.
Paperback, Cetakan Pertama, 168 pages
Published March 2017 by Penerbit UTM Press
ISBN: 9789676127
Edition Language: Malay
Kuantum.jpg

Senarai Pemenang Sayembara Novel Fiksyen Sains & Teknologi Musim ke-4

 

Pertama
Nafkhatul Faza – Rosli Mohamad Ali

Kedua
Katalis Neurogenesis – Rosli Mohamad Ali
Ketiga
Dunia Hanyalah Pentas – Muhtadi Mahsun
Sagu hati
Kuantum dalam Jemala – Muzaf Ahmad
Perang Homosapian – Idris Boi
Yang Diselindung Samudera – Azida Ishak, Ted Mahsun dan Fadli Al-Akiti
17457590_1327036507384836_5820911175642262565_n
17632283_1699986996967086_4380562690725503062_o
aaa

Promosi Buku Muzaf Ahmad

promosi

[Promosi]

Hanya RM30 untuk kedua-dua buah buku Jaulah Sampai Syurga dan Syahid ke Syurga, termasuk pos.

Untuk pesanan, hubungi whatsapp: +818047259105

 

Puisi “Denting Waktu” Pemenang Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) 2015

Denting Waktu

Seorang lelaki termanggu dan menunggu
di atas kerusi, di meja sebuah kedai kopi
di pekan ini, riuh suara tidak diendahkan lagi
dia sekadar menunggu denting waktu –
berharap diberi sepasang sayap di bahu.

Sepanjang hayatnya
musim demi musim mengubah
wajahnya, sosoknya, suaranya
sehingga dia sendiri tak menyedari
dia semakin tua dari sehari ke sehari
tetap dia menunggu angka Orloj di menara
tepat jam 12 malam untuk dia menutupkan mata
atau tepat 6 pagi untuk dia celik kembali.

Bagaimanakah dia boleh
mengukur waktu yang berlalu?
atau detik yang hilang terbuang?
itulah kali pertama dia merenung
ke dalam jiwa. Dia telah berguling dan lumat
dalam putaran waktu. Bertahun lamanya
dia terasa sesat di ruang semesta. Bukan –
sebenarnya, dia hanya tersesat dalam rimba diri
mencari makna kehidupan hakiki.

Dalam denting waktu
dia bangkit dari kerusi dan sedari
ruang waktu ini berbatas –
semalam mungkin mimpi
tetapi, hari ini adalah realiti
esok adalah harapan yang tak bersempadan
ini yang pasti; suatu hari nanti
dia akan mati dan dibangkitkan lagi
dalam ruang waktu yang tak pernah membeku.

Muzaf Ahmad
Old Town Prague, Republik Czech

*Saya mendapat ilham menulis puisi ini apabila berjalan-jalan di sekitar Jam Orloj di Old Town Prague. Melihat waktu dan ragam hidup manusia membuatkan saya terfikir, adakah seperti itu saja kehidupan kita akan berakhir; melalui kehidupan dunia sebagai rutin, bukan untuk persediaan menuju ke alam kehidupan abadi..

sentiasa memikirkan detik kematian, yang menjadi rahsia Tuhan..