Arkib untuk Ogos 2013

Keputusan Sayembara Puisi ‘Dunia Baru’ GKLN Asia-Australasia 2013

Image

Pemenang hadiah utama (mengikut kedudukan):
1. Arkeologi Hayat (Shafiq Abdul Razak Rajan)
2. Pawagam (Muzaf Ahmad)
3. Matahari dan Pentas Dunia (Hanif Awang Senik)

Saguhati:
Sebuah Pilihanraya (Nur Aziza Abd Aziz)
Sang Musafir (Nurul Solihin)
Soal Perubahan (Nur Akmal Ismail)

    Puisi “Pawagam” ini dinukil lewat tahun lepas di teratak Watanabe, Yokohama. Apabila bercerita soal dunia baharu, kita mungkin membayangkan dunia yang penuh maju, moden serta teknologi yang gah, kehidupan di Jepun sebagai contoh, seringkali menjadi dunia yang diidam-idamkan (mungkin). Dunia baharu – ah, bagi saya, ia bukan semua itu. Sanggupkah kita hidup dalam limpahan kesenangan, sedangkan dunia di luar senang menangis, merana, dilanyak-lanyak dan dipermainkan? Menikmati aliran sungai kemajuan, tanpa memahami erti hidup, jauh sekali mengambiltahu soal dunia di sebelah lain adalah sikap ignorance yang paling tenat.

    Maka, apakah kita sebagai umat Islam pada hari ini pedulikan soal umat yang dibantai oleh segala macam kebatilan di Mesir, Syria, dan Palestin? Menangiskah kita saat melihat mereka menangis? Adakah dalam doa kita disebutkan nama mereka? Atau kita sekadar menjadi penonton wayang di pawagam? Membeli tiket, malah masih boleh berhibur pula dengan segala apa yang ditayang di hadapan mata (dengan segala macam teknologi media seperti FB dan twitter, cerita-cerita saudara seakidah diperoleh dengan mudah).

    Kita manusia sememangnya yang lemah, tidak terlepas daripada kelalaian yang selalu membelai-belai. Namun, itu bukanlah ‘tiket’ untuk kita berputus-asa daripada rahmat-Nya. Bukankah Dia sentiasa menantikan kita? Di negeri akhirat, di ‘pawagam’ akhirat kelak, segala apa yang kita lakukan pasti akan ditayang. Apa yang kita lakukan saat saudara kita ditindas di dunia sebelah sana? Saya ingin mengajak diri saya sendiri dan semua pembaca bermuhasabah, sementara nafas dan nyawa ini masih dibekalkan.

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ

Maka barang siapa yang mengerjakan kebaikan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.

وَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُۥ

Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.

p/s: Sumbangan/infak kepada saudara-saudara kita di Palestin boleh dihulurkan melalui Aqsa Syarif

Advertisements