Archive for the 'puisi' Category

Buku Puisi Jaulah Sampai Syurga, pemenang utama Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) 2014

Alhamdulillah, segala puji hanya untuk-Nya.

Saya tidak pernah terfikir langsung buku pertama kumpulan puisi Jaulah Sampai Syurga dipilih untuk memenangi HSPM. Kategori ini saban tahun dimenangi oleh penulis-penulis mapan Malaysia termasuklah Sasterawan Negara.

Alhamdulillah, Allah lebih tahu. Semoga kemenangan ini menjadi sejarah manis buat JSS.

Terus membaca ‘Buku Puisi Jaulah Sampai Syurga, pemenang utama Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) 2014’

Tempahan Buku Jaulah Sampai Syurga & Syahid ke Syurga

gambar promo tempahan buku

Alhamdulillah, November ini ada kejutan buat buku pertama saya, Kumpulan Puisi Jaulah Sampai Syurga. 25 November ini.

Insyaallah, dalam masa terdekat, Kumpulan Puisi Jaulah Sampai Syurga akan masuk cetakan ke-3 dan buku kedua saya, Kumpulan Cerpen Syahid ke Syurga cetakan pertama akan muncul.

Untuk tempahan, isi borang di bawah.
https://docs.google.com/…/1fmHmCAwb4dC1u8Sn3BEcw8L…/viewform

 

Puisi ‘Jaulah Sampai Syurga’ pemenang Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) 2014

jss

Jaulah Sampai Syurga

sahabat,
kita lahir dari tanah berbeza
tetapi dari sekepal salju ini,
segala sempadan akan mencair –
kerana kita telah berjanji 
berjaulah sampai ke syurga abadi
telah kita berjanji 
untuk mencari reda Ilahi.

beginilah perjalanan jaulah
merentas ratus ribu sempadan 
dinasti dan waktu 
laut dan benua
ribut dan salju –
di kepala Takao atau dahi Jingshan
kita adalah degup roh 
yang berdenyut dalam jasad ummah
lalu hati kita terserap ke langit 
menggugurkan huruf-huruf iman
dan putih kalimah syahadah.

hari-hari Hachioji bersamamu sahabat,
salju di luar tingkap semakin melebat
di sini walau kita terkandas
tetap kita menongkah gigil
jangan dipeduli ribut gelisah yang membuas 
kerana hangat ukhuwah akan segera meredakan.

bibir tidak perlu berbicara 
bukankah jiwa-jiwa kita lebih merasa –
cukuplah selengkung senyum 
dan setentang mata 
itulah yang mengucapkan segalanya
dan percayalah sahabat,
waktu, benua dan salju adalah sempadan
yang tidak pernah memisahkan 
kerana kita telah lama berjanji
bertemu dan berpisah kerana Ilahi.

Takao, Hachioji
Februari 2014

*****

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah s.w.t.

Tiadalah daya dan upaya saya. Masih teringat detik saya menulis puisi Jaulah Sampai Syurga sekitar awal tahun 2014.
Entah mengapa musim sejuk Disember 2013 – Februari 2014 begitu menerkam. Program Fuyu Gathering 2013 anjuran persatuan AMIR, jaulah ikhwah dari China, dan pelbagai peristiwa begitu menghangatkan jiwa yang hampir-hampir membeku dengan tarikan keduniaan.

permintaan akh Hafizan sewaktu kami berpisah di Shibuya: “tulis sajak satu..”

Sebenarnya saya jarang menulis, melainkan ada sesuatu yang ingin saya kongsikan atau jika ada kenalan yang meminta saya menulis sesuatu. Begitulah cara saya menulis. Ia akan terbit dari rasa yang mengalir. Kadangkala akan mengalir sederas-derasnya.

Alhamdulillah, tidak sangka tiga karya saya sepanjang 2014 tersaring ke peringkat akhir setelah ditapis panel hakim:

  1. Cerpen: INDRASYAWAL, Mingguan Malaysia (3 Ogos 2014)
  2. Puisi: Biarkan Danbo Terpadam, Mingguan Malaysia (26 Jan 2014)
  3. Puisi: Jaulah Sampai Syurga, Mingguan Malaysia (7 September 2014)

Dan dengan izin Allah, puisi Jaulah Sampai Syurga telah memenangi Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) 2014 kategori puisi eceran. Terima kasih buat panel hakim yang sudi menilai kesemua karya-karya ini. Semoga puisi ini terus memberikan semangat yang tinggi untuk diri saya sendiri dan ikhwah akhwat sekalian untuk terus berjuang di jalan dakwah dan tarbiah yang panjang dan berliku ini. Terima kasih buat sahabat-sahabat dan murabbi yang selalu mendoakan yang terbaik. Semoga kita terus tsabat di jalan ini.

Fakta tentang puisi Jaulah Sampai Syurga:
1. Puisi ini pernah diterjemahkan ke dalam bahasa Jepun (Tengoku e no michinori) dan bahasa Mandarin (Luyou Dao Tiantang).
2.  Puisi ini menjadi tajuk buku kumpulan puisi yang diterbitkan pada November 2014.

Puisi Mannerheim di Berita Harian Ahad 25/10/2015

Mannerheim

Puisi “Senja di Pelabuhan” di Mingguan Malaysia 18/10/2015

senja

Puisi Getar Listrik di Mingguan Malaysia 21 Jun 2015

Puisi Delta Zhujiang II di Mingguan Malaysia (31 Mei 2015)

FullSizeRender